Apakah ada jatuh talak secara otomatis?

Apakah ada jatuh talak secara otomatis?

selamat pagi, sebelum nya saya ingin konsultasi ttg pernikahan saya..
saya butuh solusi terbaik untuk pernikahan saya, saya berharap bapak bisa membantu saya..terima kasih

saya sudah menikah selama 1 tahun 2 bulan, saya orang sunda, dan suami saya orang padang dan suami anak tunggal saya bertemu dan lgsg menikah dgn suami saya dlm waktu yg begitu cepat, sampai2 saya tidak tahu tentang suami saya yang saya tahu dia baik.. sebelum menikah kami membuat perjanjian pra nikah, salah satu point nya adalah setelah menikah kami tidak akan tinggal bersama orang tua ataupun mertua, dan kalo pun tinggal bersama paling lama 1 bulan..

setelah menikah saya di bawa ke padang, dengan berat hati dan ikhlas saya harus meninggalkan pekerjaan saya sebagai bidan dan meninggalkan orang tua, keluarga, kerabat, sahabat, pasien saya dan segala nya demi nurut m suami..

sebulan pun sudah lewat, kami masih tinggal 1 atap dengan mertua saya.. dan itu pun terjadi sampe 9 bulan lama nya.. sebenarnya saya sudah ingin pisah dan hidup mandiri maupun kami hidup serba apa ada nya tapi saya lebih senang hidup mandiri, mungkin karena dari dulu saya terbiasa hidup mandiri..

selama saya tinggal dirumah mertua, saya selalu adu argument dengan mertua saya karena perbedaan adat, tradisi, dll.. saya yang tidak tahu apa2 dan tidak mengerti bahasa sana, saya mencoba adaptasi dengan segala yg ada di sana.. tapi mamah mertua saya tidak pernah mengerti perasaan saya, disana mereka hanya menuntut saya yang berubah dan beradapatasi tapi mereka tidak mau ikut beradaptasi dengan diri saya.. dari situ saya merasa ini terlalu egois..

saya disitu mulai stres dan tertekan, berulang kali saya minta kepada suami untuk pisah rumah sampe saya cari kos2an /kontrakan sendiri dan saya bayar pake uang sendiri setelah dapat malah suami berbagai alasan untuk tidak pindah dari rumah itu padahal jelas2 dia sudah berjanji pada saya sebelum menikah tidak akan tinggal bersama ortu dan mertua..

saya ingin bekerja karena saya tidak ingin di rumah terus yang ada saya sakit hati terus, tetap tidak boleh padahal suami berjanji dulu sebelum saya keluar kerja kalo dia akan carikan kerja untuk saya di sana, mamah mertua pun tidak mengizinkan saya untuk bekerja sebelum punya anak.. sampai saat ini saya blm hamil, saya dan suami pun masih santai dan berusaha.. tapi mamah mertua saya selalu ngomong g enak masalah kehamilan, bilang saya susah punya anak lah, dll sampai2 bikin saya nangis dgn kata2 nya.. mamah mertua juga suka mengungkit2 masalah uang hajatan pernikahan yang diberikan kepada saya, padahal sudah berulang kali saya bilang itu uang semua nya untuk biaya pernikahan, ga ada 1000 pun masuk dompet saya.

dan 1 lagi mamah mertua saya pun bermusuhan dengan mertua nya sendiri selama 33 tahun sampai sekarang.. dia selalu membicarakan kejelekan mertua nya, keluarga dari suami nya , kadang keluarga nya sendiri pada saya hampir tiap hari dia ngomongin orang bikin saya g betah di rumah..

dan awal tahun 2018, saya di fitnah oleh sodara dari mamah mertua , saya dibilang menjelek2an mertua saya ke orang lain.. padahal saya g pernah bilang apa2.. sebenarnya saya marah diperlakukan seperti ini, tapi saya g bisa berbuat apa2 kata mertua saya sudah terdoktrin dgn kata2 orang lain.. dan posisi suami saya pun ga bisa apa2, dia ga bisa belain saya atau ngelindungin saya..

kita tinggal 1 rumah tapi ga tegur sapa, mamah mertua selalu pasang muka jutek nya depan saya, saya coba ajak ngobrol pun 3 kali dia ga meladeni saya. saya stres disitu, untuk apa satu rumah tapi begini, saya minta pisah rumah karena saya udah ga kuat sama semua nya. saya di kamar terus selama suami kerja, gimana mau makan dll semua kan punya mamah mertua saya.. dan badan saya pun menjadi kurus sekali, dan selama itu pun suami ttp ga peduli dgn perasaan saya.. tetap membiarkan semua ini terjadi pada saya tanpa tindakan apa pun..

saya udah stres banget saya marah2 brutal dalam mobil banting hp, segala saya tendang, dan saya teriak yang keras depan suami saya karena saya udah stres banget, seumur hidup saya tidak pernah marah seperti itu, ini pertama kali nya.. dan ini pun terjadi sampe ke2 kali nya saya begitu, saya merasa saya udah berubah menjadi tidak sehat, saya merasa aneh knp saya tidak bisa mengontrol emosi saya..
mungkin itu karena sudah terlalu tertekan.

dan saya pun minta ijin untuk pulang dan tinggal bersama orang tua saya agar saya bisa nenangin diri dlu, sambil nunggu suami sediakan tempat tinggal untuk saya yg aman, nyaman untuk jiwa dan batin saya.. suami pun mengijinkan dan dia berjanji pada saya dan orang tua saya akan pindah kerja ke pulau jawa..

setelah 3 bulan sama sekali tidak ada perubahan, saya masih tinggal bersama orang tua saya, dan dia tinggal dgn orang tua nya juga.. awal bulan puasa saya ingin sekali puasa bareng suami, saya minta suami kasih saya kos2an dipadang selama ramadhan agar saya bisa puasa bersamanya, tapi apa yang terjadi dia malah bilang kalo dia gengsi tinggal di kosan atau kontrakan, dia bilang kalo mau tinggal bareng dia ya tinggal sama orang tua nya juga dirumah itu.. dari situ saya sakit hati, dia lebih milih gengsi nya ketimbang tinggal bareng saya , dan lebih milih gengsi nya ketimbang nghargain perasaan istri nya.. dari situ saya kecewa tidak ada solusi yg suami saya lakukan sama sekali.. dia hanya memikirkan diri nya dan orang tua nya saja..

ini awal saya dan suami saya putus komunikasi, bulan april sampai sekarang suami saya sama sekali tidak menghubungi saya, atau datang menemui saya.. dan saya pun sebaliknya karena saya kecewa, buat apa saya berkorban sana sini tapi suami sendiri ga ada perjuangan n pengorbanan..

3 bulan sudah dia tidak menafkahi secara bathin, dan 2 bulan sudah dia tidak menafkahi secara lahir.. yang terjadi disini bukan nya gimana malah keluarga suami memfitnah macam2 terhadap saya, bilang saya istri yang tidak peduli m suami, istri yg cuma mau harta warisan saja dll.. saya bingung kenapa suami saya tidak menceritakan yang sebenarnya kenapa saya pergi, dan knp suami ga cerita kalo saya ingin sekali tinggal brg suami tapi suami ga mau kalo tinggal di kosan atau kontrakan karena gengsi..

saya jujur aja sakit hati, kecewa sama perlakuan suami dan keluarga nya.. suami saya ga bisa membela saya, ga bisa menjaga melindungi dan membuat saya nyaman sedikit saja..
saya berkeinginan untuk bercerai saja, saat 3 bulan berturut2 dia tidak menafkahi saya lahir batin, agar jatuh talak satu dengan sendiri nya..

apa kah yang sudah saya lakukan itu benar atau salah?
solusi terbaik apa?
apakah yg sebenarnya harus suami saya lakukan sebagai kepala rumah tangga posisi dia bukan hanya anak tapi sudah menjadi suami?
apakah bisa jatuh talak satu dgn sendiri nya?

terima kasih pak..
jawaban bapak sangat membantu saya..

JAWABAN

Talak tidak bisa jatuh secara otomatis. Talak atau perceraian baru terjadi apabila a) suami menjatuhkan talak pada istrinya baik secara lisan atau tulisan; atau b) hakim menjatuhkan talak atas permintaan salah satu suami istri. Baca detail: Cerai dalam Islam

Solusi terbaik: kalau anda berdua sama-sama tidak ada yang mau mengalah, maka cerai adalah solusi terbaik.

Baca juga: Hukum Istri minta Cerai

Tinggalkan Balasan