Kirim pertanyaan via email ke: alkhoirot@gmail.com

     

Islamiy.com

Situs konsultasi Islam online.

Fidyah ibu hamil yang tidak puasa ramadan

Fidyah ibu hamil yang tidak puasa ramadan

saya wanita yg sedang hamil. hingga hari keempat puasa hari ini, saya batal puasa sehari. bagaimana hukumnya? apakah saya harus membayar fidyah? bagaimana cara membayarnya? sedangkan yg saya tahu fidyah itu jika sudah tau jumlah puasa yg tidak bisa dilakukan sedangkan saya belum tahu apakah sampai hari akhir saya masih berpuasa atau tidak. jadi bagaimana hukumnya?mohon bantuannya

JAWABAN

Pertama, Hukum ibu hamil yang tidak puasa Ramadan dirinci: a) apabila batalnya karena demi kesehatan dirinya sendiri, maka dia cukup membayar fidyah tanpa harus qadha puasa; b) apabila tidak puasanya karena demi kesehatan janin dalam kandungan, maka dia wajib qadha dan bayar fidyah.

Kedua, pembayaran fidyah dan qadha dapat dilakukan setelah Ramadan usai menurut madzhab Hanafi. Dalam kitab Ad-Durrul Mukhtar dan Hasyiyah Ibnu Abidin, hlm. 2/427, dinyatakan:

“للشيخ الفاني العاجز عن الصوم الفطر، ويفدي وجوباً ولو في أول الشهر، أي يخير بين دفعها في أوله وآخره

Artinya: Bagi orang lanjut usia (lansia) yang tidak mampu puasa boleh tidak puasa. Tapi dia wajib membayar fidyah di awal bulan atau di akhir bulan (boleh memilih).

Namun menurut madzhab Syafi’i, fidyah harus dibayarkan pada hari itu juga. Imam Nawawi dalam Al-Majmuk, hlm. 6/260, menyatakan:

“اتفق أصحابنا على أنه لا يجوز للشيخ العاجز والمريض الذي لا يُرجى برؤه تعجيل الفدية قبل دخول رمضان، ويجوز بعد طلوع فجر كل يوم، وهل يجوز قبل الفجر في رمضان؟ قطع الدارمي بالجواز، وهو الصواب”.

Artinya: Ulama madzhab Syafi’i sepakat bahwa tidak boleh bagi orang lanjut usia yang tidak mampu puasa dan orang sakit yang tidak bisa sembuh mendahulukan fidyah sebelum masuk Ramadan. Boleh membayar fidyah setelah terbit matahari setiap hari. Apakah boleh dibayarkan sebelum subuh bulan Ramadan? Ad-Darimi menyatakan boleh. Ini pandangan yang benar.

Jumlah fidyah adalah setiap hari 1 mud atau sekitar 600 gram beras.

Baca detail: Puasa Ramadan

WAS WAS BERAT NAJIS ANJING

Assalamu’alaikum ustadz

Begini ustadz kehidupan pribadi yg saya jalani spt tdk normal semestinya.
Asal mulanya berawal saya muslim,saya jalani sewajarnya spt rajin sosialisasi pngajian dsb.Saya sekolah d yayasan swasta yg kebanyakan murid nasrani..Saya bergaul dgn tmn2 spt biasa lyknya org,tp suatu hari ketika maen k rmh tmn,awalnya kita biasa bljar bareng sampe akhirnya trnyata dia punya peliharaan anjing.Spontan ada rasa was2 d pkiran,timbul pemikiran pasti tmn saya megang peliharaannya krn dia sayang sama hewan itu.
Sampai plg pun saya msh kepikiran,saya kena najis,krn buku yg saya bawa sempet d pinjam td wktu bljar bareng.
1-2hr saya msh d liputi rasa was2 itu,dgn pemikiran sempit yg tdk tau bnar agama.saya merasa najis itu menempel d badan saya,krn trlmbat bersihin nya..dgn pengetahuan yg minim akan agama sampai2 hal gila muncul di benak pkiran ambil pasir bersihin smua brg2 yg saya sentuh termasuk elektronik,lemari dsb.Itu pun masih blm ckup,saya msh merasa saya kotor jd tdk berani utk k masjid,selain itu byk menutup diri.

Hari demi hari pun saya tersiksa dgn yg saya jalani,sampai akhirnya saya brnikan diri crta k Guru ngaji.Di situ saya d suruh sholat taubat mnta ampunan..lalu bs k kehidupan normal lg.

Hal tsb tdk berlangsung lama,d desa saya RW nya muslim tp jg miliki anjing,kmbali k pemikiran semula..Jgn2 klo kita mnta ttd/surat2 pasti trsentuh najis.krn saya tdk tau apa si pemilik bersentuhan lngsung pa tdk dgn peliharaannya krn di ikat kdng jg d lepas.Saya pun merasa risih klo menerima surat2 itu,sampai ada pemikiran gmn caranya biar saya tdk trsentuh lngsung maka di gunakan plastik buat perantara memegang brngnya,
Tdk hnya itu,saya jg gak bs bertatap lngsung jg bersosialisasi dgn ttngga laen yg nasrani tp memiliki anjing.

Mungkin klo mereka saya msh bs mnghindari,tp ini trnyata saudara saya sndiri. Saudara saya sbnernya tau sangat ttg agama krn dl sekolah d madrasah.Sampe akhirnya dia menikah dgn org china yg awalnya beda agama stlh menikah pndah jd muslim .

Tp berhubung mertua sdh tua,dia balik k kampung brsama istrinya & mnetap d sna..seiring wktu intinya sang suami balik lg pndah k agama budha krn faktor lingkungan yg mayoritas non muslim.sedangkan istri & anakny ttp muslim…tp dia jg pelihara babi jg anjing.Walaupun sang istri tdk bersentuhan langsung …suami yg pelihara pasti bersentuhan khn dgn peliharaannya,krn dia bkn muslim.Saya tdk tau krn beda pulau tinggalnya ,spt apa kondisi rmhnya.kdng d ikat atau di lepas peliharaannya.

kita jg tdk tau apa yg bersangkutan bersentuhan atau tdk…yg saya tau cmn pelihara.
Saudara saya terkadang berbagi rejeki kirim pketan barang utk kami trutama utk ibu,kk jg adek saya spt baju,tas,maenan ,mknan dsb.Mulai lah pemikiran itu muncul,sampe saya mngkin bs d katakan durhaka klo ibu,kk,adik pke brng2 dr sdra itu saya tdk mau d sentuh jg mkn mknan pket itu..sampe ada anggapan seakan seisi rumah jd trkena najis.saya jalani hidup dgn sebatas bersihin dgn mmbasuh anggota bdn 7X yg klo tdk sengaja trsentuh brg tsb,krn itu mnrut saya cara nya.

Ttp mkin ke sini makin parah asumsi najis itu,sampai2 saya tkut di sentuh org klo itu berasal dr daerah kota yg prnh d kunjungi sdra/kluarga atau pun menyentuh brng yg dr daerah saya tinggal.

Saya pun merantau ke daerah laen,tp itu pun bkn solusi.Saya slalu menghindar dr hal2 yg berhubungan brg2 yg di produksi dr daerah saya.Plastik pun tdk pernah lepas dr diri saya,tiap mnyentuh sesuatu yg saya anggap itu kotor (kasat mata bkn arti sesungguhnya).
Makin ke sini saya smkin menjauh dr sholat krn menganggap saya kotor ada najis pdhl sdh berusaha berjam2 mandi utk bersihkan ,tp tetap blm ckup

Saya lelah dgn smuanya…kmn pun saya prgi trnyata bkn jln kluar tp mlh menyiksa saya spt najis itu menempel di saya sulit di bersihkan.Durhaka ke org yg di dkat sya trutama ibu itu saya rasakan skit skali bhkn slalu menghindar dr rmh jarang plng..ditmbh saya skrg jarang sholat& mnjauh dr Allah.
Adakah solusi utk smua ini agar saya bs hdup berjalan normal spt yg lain..tolong bantuan jg pncerahannya krn sdh tdk kuat lg hadapi spt ini.

– Bagaimana hukum islam mengenai brg2 pemberian sdra tsb ustadz?
-apakah najis anjing bisa berpindah ke benda2 yg lain?
-bagaimana jg hukumnya bersalaman /bersentuhan dengan orang yg pelihara anjing tsb?

Terima kasih sblm & sesudahnya.

Wasallamualaikum wr.wb

JAWABAN

Pertama, perlu diketahui bahwa masalah najisnya anjing masih menjadi perbedaan ulama (ikhtilaf). Ulama tidak sepakat atas kenajisan anjing. Kebetulan di Indonesia kita menganut fikih madzhab Syafi’i yang dalam masalah najis anjing termasuk paling ketat. Sehingga orang yang suka was-was seperti anda bisa semakin parah was-wasnya. Baca detail: Menyentuh Non-Muslim Ragu Najis Anjing

Kedua, cara terbaik mengobati was-was najis anjing adalah mengikuti pandangan madzhab Maliki. Di mana madzhab Maliki menyatakan bahwa anjing yang hidup itu hukumnya suci. Tidak najis. Sehingga dengan demikian, tidak perlu bagi anda menjauhi orang-orang di sekitar anda yang punya anjing atau dekat dengan anjing. Dengan demikian, maka badan anda dan apapun yang anda asumsikan terkena najis anjing pada dasarnya adalah suci sesuai dengan pendapat madzhab Maliki tersebut. Baca detail: Najis Anjing Menurut Empat Madzhab

Semoga pengetahuan ini bisa menyembuhkan was-was anda dan bisa mengembalikan pikiran anda menjadi tenang dalam beribadah dan beraktivitas sehari-hari. Amin.

Kembali ke Atas