Hukum Warna dan Bau Najis

Hukum Warna dan Bau Najis

Cara Menyucikan Najis Ainiyah

Ibnu Hajar Al-Haitami dalam Tuhfatul Muhtaj, hlm. 1/319, menyatakan:

ولا يضر ) في الحكم بطهر المحل حقيقة ( بقاء لون أو ريح ) يدرك بشم المحل أو بالهواء وظاهر أنه بعد ظن الطهر لا يجب شم ولا نظر

Artinya: Tidak apa-apa tetapnya warna atau bau secara hukum atas sucinya tempat secara hakiki yang mana itu bisa diketahui dengan mencium tempat atau hembusan angin. Zhahirnya adalah setelah diduga suci maka tidak wajib untuk mencium baunya dan melihatnya.

Al-Ithoh dalam Fiqhul Ibadat alal Madzhab Al-Syafi’i menyatakan:

النجاسة العينية: هي التي لها جرم أو لون أو ريح أو طعم، ولا يطهر ما تنجس بنجاسة عينية، إلا بزوال عين النجاسة، ولا يضر بقاء اللون أو الريح إذا عسر زوال أحدهما، وضابط العسر أن يغسل ثلاث مرات مع الفرك ثم يبقى أثر اللون أو أثر الريح،

Artinya: Najis ainiyah adalah najis yang mengandung benda, memiliki warn atau bau atau rasa. Cara menyucikan najis ainiyah adalah dengan menghilangkan benda najisnya. Dan tidak apa-apa tetapnya warna atau bau apabila sulit menghilangkan salah satunya. Batasan sulit adalah dibasuh tiga kali dengan digosok lalu masih ada bekas warna atau bekas baunya.

Sayid Sabiq dalam Fiqhussunnah, 1/26 menyatakan:

اَلثَّوْبُ وَالْبَدَنُ إِذَا أَصَابَتْهُمَا نَجَاسَةٌ يَجِبُ غَسْلُهُمَا بِالْمَاءِ حَتَّى تَزُوْلَ عَنْهُمَا إِنْ كَانَتْ مَرْئِيَّةً كَالدَّمِ . فَإِنْ بَقِيَ بَعْدَ الْغَسْلِ اَثَرٌ بَشُقُّ زَوَالُهُ فَهُوَ مَعْفُوٌّ عَنْهُ ، فَإِنْ لَمْ تَكُنْ مَرْئِيَّةً كَالْبَوْلِ فَإِنَّهُ يِكْتَفِي بِغَسْلِهِ وَلَوْ مَرَّةً وَاحِدَةً

Artinya: Pakaian dan badan, apabila terkena najis maka wajib membasuhnya denan air sehingga najis itu lenyap darinya, jika najis itu kelihatan seperti darah. Jika sesudah dibasuh masih tetap bekasnya yang sulit menghilangkannya, maka dimaafkan. Jika tidak kelihatan seperti air kencing, maka sesungguhnya cukup dengan membasuhnya meskipun hanya satu kali.